HAFAL AL-QUR’AN, 12 SANTRI AR-ROHMAH TAHFIDZ DIUJI 5 SYEIKH DARI LUAR NEGERI

ARROHMAH.CO.ID – Suasana kampus Ar-Rohmah Tahfidz Pesantren Hidayatullah Malang, Jawa Timur, terlihat lebih khidmat dari biasanya. Para santri SMA sedang tidak belajar di dalam kelas. Melainkan mereka berkumpul di Aula Ustman bin Affan untuk menghadiri gelaran “Tasmi’ Qur’an Internasional”, Rabu (23/2).

Pagi itu sebanyak 12 santri duduk di atas panggung dan tak satu pun dari mereka yang memegang mushaf Al-Qur’an. Dari raut mukanya, seluruh santri kelas XII yang hafal Al-Qur’an 30 juz itu seolah diliputi ketegangan. Meskipun demikian, dengan setelan jas, jubah dan kopyah putih di kepala, mereka tampak anggun dan berwibawa.

Di hadapan dewan asatidz dan santri lainnya, para santri penghafal Al-Qur’an itu diuji oleh 5 syeikh yang berasal dari luar negeri. Yaitu Syeikh Ramadhan Al Umrani dari Libya, Syeikh Ramadhan dari Mesir, Syeikh Abdullah Basalamah dari Yaman, Syaikh Yasir Abdul Qodir dari Sudan dan Syeikh Farhan dari Yaman.

Para penguji itu membacakan soal secara acak kepada seluruh peserta. Yaitu menyambungkan ayat diantara  juz 1 hingga juz 30. Usai soal dibacakan oleh penguji, setiap peserta pun langsung melanjutkan ayat tersebut hingga beberapa ayat setelahnya. Suasana tegang pun sekejap berubah menjadi haru dan syahdu. Saat mereka mampu menyelesaikan soal yang diberikan oleh penguji itu dengan lancar.

Tak hanya itu, hafalan Al-Qur’an yang dilantunkan oleh para santri pilihan itu sangat merdu dan menyentuh hati. Terbukti salah seorang penguji, Syeikh Ramadhan Al Umrani, memuji bacaan mereka itu.

“Demi Allah saya berjanji kepada kalian bahwa majelis ini bukanlah majelis terakhir bagi kita. Dengan izin Allah majelis ini akan berlanjut hingga ke surga kelak,”ujarnya.

Sementara itu Kepala Madrasah Al-Qur’an Ar-Rohmah Tahfidz, Marzan Safrudin, mengatakan bahwa seluruh santri itu telah diuji hafalannya di hadapan ustadz pembimbing. Sebelumnya, 9 santri di antara mereka mampu menyetorkan hafalan Al-Qur’annya sebanyak 15 juz dengan sekali duduk. Bahkan, 3 santri lainnya mampu memperdengarkan 30 juz hafalan Qur’annya dengan sekali duduk.

Ustadz Marzan, demikian akrab dipanggil  menambahkan, Tasmi’ Qur’an ini sebagai syiar kepada masyarakat tentang pentingnya menghafalkan Al-Qur’an. Selain itu juga untuk menguji kualitas bacaan dan hafalan para santri. Menurutnya, kriteria hafalan para santri Ar-Rohmah Tahfidz itu harus bagus tilawahnya, mutqin hafalannya dan bersanad. 

Ia pun berharap, event istimewa untuk para santri itu akan diikuti lebih banyak peserta ke depannya. Sehingga kelak akan hadir di masyarakat, santri-santri pioner yang akan membumikan Al-Qur’an ke seluruh penjuru nusantara.

“Insyaallah, kian banyak para penghafal Al-Qur’an yang akan dilahirkan oleh Ar-Rohmah  Tahfidz kitiap tahunnya,”pungkasnya.(Kontributor : Maher Al Muaiqly | Editor : Hery Purnama)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

thirteen − 2 =

X
%d bloggers like this: